Category Archives: Teori Baldi Bocor (Leaky Bucket Theory)

Teori atau Analogi Baldi Bocor?

Adakah anda tahu atau pernah dengar pasal Teori Baldi Bocor?

Sebenarnya Teori baldi bocor ini lebih merupakan satu analogi berbanding satu teori. Ia berguna kerana ia merupakan cara yang baik dan mudah untuk memahami konsep pengurusan hubungan pelanggan dan bagaimana untuk meningkatkan nilai jangka hayat pelanggan (customer lifetime value – CLV).

Teori ini menggunakan baldi yang mempunyai beberapa lubang di dasar dan dindingnya. Hos dimasukkan ke dalam baldi dan dipenuhi dengan air. Sesetengah air akan keluar melalui lubang yang ada. Dari analogi ini, air yang masuk ke baldi mewakili pelanggan baru yang diperoleh dan air yang mengalir dari baldi mewakili pelanggan yang hilang dari firma. Jumlah air di dalam baldi mewakili jumlah pelanggan keseluruhan firma pada masa itu.

leaky-bucket-theory-300x167

Seperti yang dicadangkan oleh analogi ini, keadaan ini agak dinamik – kerana terdapat aliran pelanggan yang berterusan dan kehilangan pelanggan sedia ada secara konsisten. Oleh itu, saiz jumlah pangkalan pelanggan sentiasa berubah – kadang-kadang ke atas dan kadang-kadang merosot – bergantung kepada aliran air ke dalam baldi dan bilangan lubang yang dapat mengalirkan air keluar.

Analogi ini direka untuk menyerlahkan bahawa firma mempunyai dua pendekatan yang dapat diambil untuk memaksimumkan jumlah air dalam baldi (iaitu saiz asas pelanggan). Kedua-dua pendekatan ini meningkatkan aliran air ke dalam baldi – dengan kata lain, meningkatkan bilangan pelanggan baru yang diperolehi. Atau ia boleh melihat untuk mengurangkan atau tampal beberapa lubang pada baldi untuk mengurangkan kehilangan air – dengan kata lain, menumpukan pada pengekalan pelanggan.

Oleh itu, teori baldi bocor adalah analogi yang baik untuk cabaran pemasaran yang dihadapi oleh firma dalam menentukan bahagian perbelanjaan pemasaran dan aktiviti-aktiviti yang perlu difokuskan samada memperoleh pelanggan baru berbanding mempertahankan pelanggan sedia ada.

Walaupun titik di atas nampaknya agak logik, tapi hanya mulai tahun 1980an firma-firma mula menyedari betapa pentingnya pengekalan dan kesetiaan pelanggan. Sebelum itu, majoriti perbelanjaan pemasaran difokuskan untuk memperolehi pelanggan baru dengan sedikit pemikiran atau usaha yang difokuskan pada aktiviti pengekalan.

 

Teori baldi bocor adalah pengenalan yang baik terhadap konsep pengambilalihan berbanding pengekalan, tetapi sedikit terlalu mudah untuk menghadapi tantangan yang dihadapi dalam bidang ini – seperti yang seharusnya menjadi jelas apabila anda mengkaji pelbagai artikel di laman web ini mengenai pemahaman pelanggan nilai seumur hidup.

 

Tulisan ini sebahagiannya adalah terjemahan artikel yang ditulis oleh Geoff Fripp di https://www.clv-calculator.com/customer-retention/crm-clv/leaky-bucket-theory/